Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL

Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL - Hallo sahabat Global Digital, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL , kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan Artikel Alam, yang kami tulis ini dapat anda pahami. baiklah, selamat membaca.

Judul : Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL
link : Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL

Baca juga


Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL

Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo)

Telaga Paca adalah salah satu Objek Wisata di Wilayah Tobelo, Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara. Telaga Paca menawarkan panorama alam yang indah, asri dan tenang. Lokasi telaga dengan latar belakang gunung dan bebukitan serta dikelilingi hutan rindang menjadikan tempat ini sebagai tempat rekreasi alam bebas yang menyenangkan. 

Telaga ini adalah tempat yang cocok sekali untuk kita yang ingin melepaskan kepenatan. Air telaga yang tenang membuat kegiatan berperahu dan memancing di tempat ini sangat disarankan. Apabila anda datang berkunjung ke tempat ini, berdirilah di atas tebing telaga untuk mendapatkan pemandangan sekitar telaga yang menarik.

Di sekitar Telaga tidak terdapat rumah makan. Namun, penduduk sekitar Telaga Paca telah menyediakan pondok makan terapung untuk para wisatawan yang berkunjung untuk menikmati suasana alam di kawasan danau.

Lokasi Telaga Paca
Telaga Paca berada di desa Telaga Paca yang jaraknya sekitar 25 Km di selatan kota Tobelo. Untuk ke telaga ini, anda juga dapat menggunakan kendaraan umum yakni mikrolet tujuan Kao dari terminal Wosia lalu turun di pertigaan jalan masuk desa Telaga Paca. Lanjutkan dengan ojek ke lokasi telaga ini sekitar 1 Km.


Sumber: Foto Benisius Anu
Cerita Rakyat Telaga Paca
Menurut legenda orang setempat, telaga Paca terjadi melalui suatu proses yang cukup menarik. Pada mulanya, ada seorang gadis yang tinggal di gubuk di tengah hutan bersama beberapa keluarga lain. Jarak rumah mereka saling berjauhan satu dengan yang lain. Sekarang letaknya kira-kira di sebelah barat Desa Paca. 

Pada suatu hari, secara tiba-tiba terdengar oleh gadis itu suara yang memanggilnya, "Halo, teman! Siapakah namamu?" Sang gadis menjawab "Nama saya adalah Memeua".

Tiba-tiba Memeua bertanya dalam hatinya, "Siapakan gerangan orang ini?! Sudah sekian lama saya hidup di sini, namun tak seorang lelaki pun yang pernah mendatangi rumah saya". Pria muda itu mendekati sang gadis sambil mengulurkan tangannya dan berkata, "Maaf, ijinkanlah saya memperkenalkan diri kepada dinda. Nama saya Kobubu, berasal dari suku Galela".

Setelah perkenalan itu, mereka menjadi sahabat yang akrab. Bahkan selanjutnya mereka menjadi saling menyayangi. Walaupun demikian, hubungan mereka ini masih dilakukan secara diam-diam, di mana Kobubu mendatangi gadis ini pada waktu-waktu tertentu. Lama-kelamaan, keduanya berkeinginan untuk menikah agar hubungan mereka tidak lagi secara diam-diam dan tersembunyi.

Mengingat hari pernikahan mereka sudah dekat, maka Kobubu meminta izin kepada Memeua untuk kembali sebentar ke kampung halamannya. Memeua melepaskan Kobubu dengan senang hati, tetapi Memeua dan orang-orang yang tinggal di tempat itu menyampaikan suatu permintaan. "Pada waktu kakanda nanti kembali ke sini, tolong bawa air telaga secukupnya yang ada di Galela untuk kita pakai, karena di sini sangat susah untuk memperoleh air".

Sewaktu Kobubu kembali dari Galela, dia tidak lupa membawa pesanan kekasihnya. Dia membawa air satu tipo (seruas bambu). Setiba di gubuk mereka, dia menyerahkan air itu kepada Memeua. Air itu sebagian dituangkannya di belanga sebagian lagi dituangkannya ke dalam tanah yang sudah digali dan ditutupi dengan tempurung.

Keesokan harinya tempurung itu sudah terapung di atas permukaan air. Untuk menghindari kotoran yang masuk ke dalam air, maka Memeua menutupnya dengan daun goro-goro (daun talas). Namun keesokan harinya, daun itu pun sudah terapung di atas air. Kembali pada sore hari menjelang malam Memeua menutup air dengan habongo (tapisan beras). Namun terjadi juga hal yang sama. Habongo ini terapung karena air semakin membesar. Selanjutnya Memeua menutup air itu dengan tikara (tikar yang terbuat dari daun buho), lalu Memeua dan Kobubu beristirahat.

Menjelang pagi, tiba-tiba ayam piaraan mereka berkokok yang menandakan bahwa akan terjadi bencana. Memeua dan Kobubu beserta penduduk di situ sangat terkejut dan ketakutan karena ternyata air dari tempat Memeua semakin melebar dan siap menenggelamkan daerah itu. Semua orang yang ada di situ berusaha lari untuk menyelamatkan diri.

Memeua dan Kobubu juga lari tetapi ke arah yang berbeda. Si Memeua lari ke arah tenggara, sedangkan si Kobubu lari ke arah barat laut. Air pun terus mengejar mereka masing-masing, sehingga akhirnya mereka kehabisan tenaga. Karena air ini meluas dengan cepat, akhirnya Memeua memutuskan untuk mengorbankan diri dengan cara berpegang pada batang pohon torobuku dan melakukan proses booteke (proses gaib untuk menyatukan diri dengan pohon). Lalu dia mengucapkan sebuah kalimat, "Batas air cukup sampai di sini saja dan akan mengalir ke Kali Mawea!". Ternyata air patuh kepada perintah Memeua, sehingga air itu pun berhenti di situ. Hingga saat ini, kita masih bisa melihat batang pohon yang menyatu dengan Memeua. Dulu, bila dipotong, pohon ini mengeluarkan darah. Akan tetapi, sekarang tidak lagi. 

Begitu juga dengan Kobubu. Dia tidak berdaya mengatasi perluasan air yang begitu cepat. Oleh karena itu, dia pun memutuskan untuk mengorbankan diri dengan cara menenggelamkan tubuhnya. Tubuh Kobubu menjadi patok atau batas bagian barat dari Talaga Paca. Hingga saat ini, bila dari dalam telaga ini timbul gelembung-gelembung air, maka orang mengatakan bahwa Kobubu sedang mengeluarkan napas.

Kadang-kadang, di tengah-tengah telaga terlihat keluar seperti candi, atau gereja, atau pun mesjid, namun kami tidak tahu pasti. Mungkin juga itu adalah kampung yang telah tenggelam ketika air meluas.

*) Kisah ini diceritakan kembali oleh Junias Ngongadje (Guru SD GMIH Paca) dan dimuat dalam buku kumpulan cerita rakyat Indonesia.


Demikianlah Artikel Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL

Sekianlah artikel Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Anda sekarang membaca artikel Informasi : Telaga Paca - Wisata Halmahera Utara (Wilayah Tobelo), GLOBAL dengan alamat link http://www.liputanglobal.com/2018/06/informasi-telaga-paca-wisata-halmahera.html
Share on Google Plus

Medio

0 comments:

Post a Comment

-